Sunday, April 20, 2014

WE ARE LDM FIGHTER !!

LDM??

Apaan tuh??

Pasti banyak yang bertanya-tanya arti dari judul postingan di atas. Tapi kalo LDR pasti pernah denger kan? Iya, Long Distance Relationship - Hubungan Jarak Jauh. Nah LDM itu kelanjutannya dari LDR, Long Distance Marriage.

Wow.

Pernikahan Jarak Jauh gitu maksudnya?. Suaminya ijab kabul dimana, istrinya dimana, penghulunya dimana, gitu ya?.

Bukan.. Bukan..


Jadi gini..


Plis, dengerin penjelasan aku dulu sayang..

:(

#dramadimulai #okefokuslagi #kembalipadamu


Jadi gaes, LDM itu maksudnya setelah menikah suami-istri nya hidup terpisah. Misal beda negara, beda kota, beda provinsi gitu lah. Yang jelas bukan beda kamar maupun beda ruang dan waktu ya. #elah

Seperti yang udah saya ceritakan di postingan sebelumnya (baca di sini ya), saya dan si Mas sebelum menikah itu pacarannya LDR-an. Eh sebenernya dibilang pacaran sih engga (wong si Mas ga 'nembak' saya heuheu), dibilang ta'aruf juga engga. Pokoknya tau-tau kita sayang-sayangan #cailah trus dilamar (plis jangan bayangkan saya dilamar seperti kisah-kisah romantis di novel atau di film, ga ada tuh yang kayak gitu huft) trus nikah deh. Haha. Kita LDR-an sekitar 7 bulan sebelum menikah, setelah itu kita lanjut LDM sampai sekarang.

Kenapa kok lanjut LDM?. Yah, apa daya saya masih terikat kontrak kerja di pulau yang minim hiburan ini. Pulau yang hanya memiliki 1 mall dan itu udah tutup jam 5 sore. Pulau yang angkotnya udah ga beroperasi jam 5 sore. Pulau yang memiliki banyak tempat karaoke mulai dari miliknya penyanyi dangdut kenamaan sampai miliknya penyanyi pop terkenal. Pulau yang memiliki tempat wisata pantai yang luar biasa indahnya, ga kalah sama Bali.

Ini kenapa jadi ngomongin pulau tempat saya berada ya. Back to LDM.

Nah, sudah sekitar 5 bulan ini saya menjalani LDM dengan si Mas. Dimulai setelah kami menikah bulan November tahun lalu. Setelah menikah, kami ga honeymoon (sedihnyaa). Saya langsung kembali ke pulau dan si Mas tetap di Jakarta. Sedih? Banget. Tapi ga berapa lama si Mas ngapelin saya ke pulau. Begitu terus selama 5 bulan ini, kami bergantian saling mengunjungi. Itu pun tidak lama lho. Sebulan hanya dua kali ketemu dan itu hanya saat weekend saja. Huaa...

Saat weekdays, biasanya kami BBM-an atau teleponan. Itu wajib. Walaupun kadang teleponan ga lebih dari setengah jam tapi setidaknya saya ga lupa dengan suara si Mas. Biasanya saya telepon si Mas saat dia pulang kerja untuk menemaninya saat terjebak kemacetan kota Jakarta. Soalnya kalo udah sampai rumah seringnya saya ditinggal tidur. Hiks :(

Pokoknya LDM itu menurut saya GA ENAK sodara-sodara. Oke saya ulang ya, GA ENAK.

Ga perlu deh ditanya kenapa. Coba kalian pikir aja, LDR itu enak ga?. Nah, begitulah hampir sama rasanya. Apah kalian belom pernah LDR?. Zzz.. Saya pernah dua kali LDR dan itu sucks abis. LDR yang saya jalani itu harus berakhir dengan air mata kepedihan tiada tara. #pukpuk


Yah, yang jelas LDR dan LDM itu sama. Sama-sama butuh sinyal bagus untuk teleponan atau skype-an. Sama-sama butuh pulsa banyak untuk teleponan. Sama-sama butuh uang banyak untuk beli pulsa, beli tiket, dan lain-lain.

LDR dan LDM itu sama. Sama-sama kangen kalo lama ga ketemu. Sama-sama butuh kesabaran tingkat dewa untuk nahan kangen. Sama-sama harus saling percaya satu sama lain, saling jujur, yah gitu deh pokoknya.

Mungkin bedanya kalo LDM itu kita udah punya komitmen yang jelas dan kuat. Yaiyalah, kan kita udah mengikat janji suci di hadapan Tuhan dan orang-orang. Jadi di saat kita lagi lemah dan rasanya udah ga kuat lagi ngejalanin hubungan itu kita inget lagi. Bahwa kita ga sendirian memperjuangkan hubungan ini. Saya pernah bilang sama si Mas ketika hati lagi lemah-lemahnya,

"Yang.. kalo masih pacaran mungkin adek minta putus. Ga kuat kayak gini terus.."

dan si Mas cuma nyengir tanpa bisa menjawab apa-apa.


Pernah juga saya bilang gini,

"Yang.. sadar ga sih kalo intensitas pertemuan kita tuh bisa dihitung dengan jari? Ya ampun kok gini banget ya Yang.. "

dan meracaulah saya dengan keluh kesah yang tentunya terus berulang setiap harinya. Si Mas lagi-lagi hanya bisa menenangkan saya.

Alhamdulillah bersyukur punya suami sabar banget seperti si Mas. Dia juga ngeluh sih. Tapi laki-laki mengeluhnya itu beda ya dengan perempuan. Kalo perempuan itu ngeluhnya pake drama. Hehe. Pokoknya kalo saya ngeluh ditambah dengan isak tangis dan air mata udah deh si Mas di ujung telepon sana cuma bisa bilang, "Terus mas harus gimana dek?"


Huft.


Bahagianya LDM (dan LDR tentunya) itu pas ketemuan. Itu rasanya ... BAHAGIA. Udah itu aja. Pengennya pas ketemuan itu satu hari jadi 72 jam. Pengennya dihabiskan berdua saja. Pengennya ya.. Tapi kalo lagi bahagia itu seringnya waktu berlalu begitu singkat. Tau-tau udah hari senin pagi dan saya harus kembali lagi ke pulau. Atau tau-tau udah hari minggu sore dan saya harus antar si Mas ke bandara. Yah, bandara itu jadi saksi pertemuan dan perpisahan kami.


Jadi gaes..
LDR dan LDM itu ga gampang. Butuh dua orang yang kuat untuk menjalaninya.
Untuk para pejuang LDR maupun LDM, jangan sedih.. Kalian ga sendirian. Kalian itu orang-orang yang terpilih dan dipercaya kalo kalian pasti bisa menghadapinya. So,


KEEP CALM AND FIGHT THE DISTANCE
MORE PATIENCE, MORE TRUST AND MORE WAITING


Mari berpelukan.....

#LDRapopo #BarisanLDMtakterkalahkan #LDMituindah



Doakan yah..
Semoga LDM saya dan si Mas ini segera berlalu dan kami selalu diberi kesabaran dalam menjalaninya.

Aamiin..



bantal dari si Mas yang selalu dipeluk kalo kangen


 Lagu wajib pejuang LDR dan LDM nih !

Friday, April 18, 2014

HAPPY BIRTHDAY, MY LOVE MY EVERYTHING MY LOVELY DOCTOR ALDI WIBAWANTO

Sebenarnya ini late post banget. Jadi ini cerita tentang surprise bday yang saya buat untuk si Mas bulan lalu, 21 Maret 2014 tepatnya. Saya sudah merencanakannya sejak lama. Karena saya orangnya romantis dan saya inginnya diperlakukan romantis juga. Inginnya dikasih surprise pas bday. Namun apa daya si Mas orangnya ga romantis (huh). Gapapa deh yang penting cinta #halah :D

Surprise-nya sebenarnya klise. Saya bohong sama si Mas kalau ga bisa pulang ke Jakarta di hari ultahnya. Awalnya saya bilang bisa, trus ga bisa lalu bisa eh ga bisa lagi. Haha ceritanya nge-PHP-in gitu deh. Sambil nge-PHP-in si Mas, saya juga mempersiapkan segala sesuatunya. Apakah itu? Birthday cake, of course.

Saya pesan Hummingbird cake di @blumencakery. Sebelumnya si Mas udah pernah pesan rainbow cake nya di situ. Namun saya ragu karena kok mereka agak lama responnya. Sempat deg-degan juga gimana kalo kuenya ga bisa jadi tepat waktu, atau saya diPHP. Saya tambah panik karena si Mas bilang mau pesan kue juga di situ untuk acara syukurannya tanggal 22 Maret. Waaa... masa pesen kuenya di tempat yang sama dengan saya. Bisa gagal surprise saya. Di tengah kepanikan, saya ingat salah seorang senior saya yang pernah posting cake di twitter. Namanya Ka Dini. Langsung saya whatsapp dia dan tanya-tanya dia pesen kue dimana. Dia merekomendasikan Sparklie Cake and Dessert. Ka Dini memberi no whatsapp sparklie dan langsung saya minta price list. Harganya lumayan juga. Setelah bingung mau cake yang bagaimana akhirnya saya memutuskan pesan ombre cake gradasi warna biru. Langsung transfer dan menunggu hari H untuk janjian ambil cake-nya. Jadi saya pesan 2 cake untuk bday si Mas. Hmm...

Oke, masalah cake sementara beres. Sekarang atur rencana untuk surprise-nya. Saya meminta bantuan pada adik ipar saya. Dia akan menjemput saya di bandara lalu kami sama-sama mengejutkan si Mas di kliniknya. Saya juga mengajak adik saya tapi belakangan dia ga bisa ikutan.

Seminggu menjelang ultah si Mas, terjadi hal yang tak terduga di tempat kerja saya. Sepertinya saya benar-benar ga bisa datang di hari ultahnya. Tapi tiket sudah dibeli. Terjadi kegalauan beberapa saat namun akhirnya saya bisa pulang di hari itu dan tentu saja si Mas tidak tahu kalau saya akan pulang. Sebenarnya saya ga tega juga ngebohongin si Mas. Dia benar-benar galau dan percaya kalau saya ga bisa pulang. Padahal saya juga bilang ke dia tanggal 21 nanti jangan lupa pakai baju batik yang kembaran sama saya. Dia ga curiga juga tuh. Hihi.. Masalah cake, akhirnya blumencakery mengkonfirmasi. Lega rasanya. Tapi saya minta kuenya dikirim ke rumah saja.

Singkatnya, tanggal 20 Maret saya tiba-tiba kepikiran untuk bikin ucapan ultah dengan karton nanti diedit-edit gitu, trus kepikiran bikin video juga. Tadinya saya pengen buat video seperti pacarnya Raisa (liat di sini). Huhu, so sweet banget kaan itu pacarnya.. mau juga kayak gitu. Tapi yah karena ide video ini dadakan jadi bikin videonya dari foto aja deh. Mulailah saya kontak sana-sini siapa yang bisa bikinin video. Saya juga googling bagaimana cara buat video dari kumpulan foto-foto. Malam harinya sambil begadang supaya bisa jadi yang pertama yang memberi selamat ultah untuk si Mas, saya mencoba buat video sendiri dengan aplikasi moviemaker. Thanks to mbah Google yang memberikan inspirasi.

Dan...

This is my first video..


video


Gimana, gimana.. Yah sebagai pemula boleh lah yaa.. Haha..
Saya upload ke youtube juga lho. Narsis dikit boleh kan, biar eksis gitu :D

21 Maret 2014 pukul 00.00 WIB
Saya menelepon si Mas tapi tidak ada jawaban. Ga heran juga sih, soalnya jam kehidupan suamiku tercinta itu hanya sampai jam 9 malam. Lewat dari jam itu dia udah tepar. Huft. Ya sudahlah ya saya kirim saja ucapan bday dan video tadi ke bbm, setelah itu saya tidur ...

Pagi harinya, saya terbangun jam 4 pagi dan dapat bbm ini.. Uwuwu.. bahagianya..




Jam 11 siang setelah praktek saya langsung menuju bandara. Alhamdulillah tidak delay dan saya sampai di Jakarta tepat waktu. Lalu dengan adik ipar saya kami menuju klinik tempat praktek si Mas. Oh ya sebelumnya kami janjian untuk ambil cake dari Sparklie di RS Pelni. Dan cake nya benar-benar di luar ekpektasi saya. Bagus bangetttt... Sesuai lah dengan price-nya.


Ombre Bday Cake from Sparklie Cake and Dessert

me and the lovely cake

Saya dan de Ninta, adik ipar saya juga Dwi asisten rumah tangga kami sampai di klinik si Mas sekitar pukul 3 sore. Ketika kami datang si Mas masih ada pasien. Lalu dia diberitahu kalau ada tamu penting. Saat si Mas keluar dan melihat kami, wajahnya kaget luar biasa. Haha lucuu sekali kalau ingat ekspresinya saat itu. Sayang ga sempet dicapture gimana ekspresinya saat itu. Dia benar-benar ga nyangka kalau saya benar-benar datang. Alhamdulillah.. surprise nya berhasil.


lovely moment

Setelah tiup lilin dan potong kue kami ngobrol-ngobrol di ruang praktek si Mas sambil makan kue dan foto-foto. Wajah si Mas masih speechless gitu. Hihi lucu banget. Lagi bahagia-bahagianya tiba-tiba adaa aja yang bikin bete. Seorang mbak-mbak temen kerja si Mas yang (kayaknya sih) keceplosan bilang kalo dulu si Mas juga pernah dikasih surprise sama mantannya. Heuheu bete sih dengernya tapi karena saya orangnya males nyari ribut dan si Mas juga udah bodo amat ya jadi biar sajalah. Tapi tetep sebel juga kalo inget hal itu. Hiks :(

Bicara tentang surprise, kalo diinget-inget udah dua kali saya kasih surprise ke lelaki yang saya sayangi. Pertama tentu saja ke mantan dan yang kedua ya ke si Mas lah :D. Tapi tetep ga ada yang bisa ngalahin perjuangan saya ke mantan. Coba bayangin aja saya bawa-bawa kue dari Jakarta ke Bandung naik travel lalu naik motor ke kostannya. Cinta banget ya saya, yaiyalah cinta.. Tapi cinta dibalas dengan dusta.. Lah ini kok malah jadi curhat galau lagi hahaha x_x

Saya memang begitu sih orangnya kalau buat surprise tuh niat banget. Tapi belom pernah tuh dapet yang sweet kayak pacarnya Raisa. Mudah-mudahan aja tahun ini. Hahaha #kodebanget

Oke deh sekian dulu cerita tentang surprise untuk si Mas.

Terima kasih ya de Ninta, Dwi yang udah bantuin saya bikin surprise. Terima kasih Sparklie Dessert and Cake, kuenya cantik dan enak sekali. Ga terlalu manis juga. Terima kasih juga Blumencakery, ga nyangka ternyata kuenya dari bolu pisang.. Enak banget.. :)


Birthday cake from @blumencakery


Acara syukuran 220314 di Little Asia Pejaten Village




Happy 29th my man,
stay young and lovely..
May Allah SWT always be with you

Love you more and always..

Your lovely wife :*

MY NEW LIFE

Assalamualaikum...

Udah lama banget saya ga pernah update blog lagi. Dibilang sibuk sih ga juga, hehe. Yah saya (lagi-lagi) terkena writer's blocked #halah .
Udah lupa juga terakhir kali ngepost tentang apa dan sekarang saya pengen banget share tentang perjalanan cinta saya sampai akhirnya ... menikah.

WOW

Yes, i'm married now!!


*backsound A Thousand Year - C. Perri*


*dancing with him*



Hmm.. Cerita saya bertunangan dan awal pertemuan dengan si Mas (sebutan saya untuk suami di social media :D) ada di postingan sebelumnya, bisa diintip di sini ya.



8 November 2013

Adalah hari paling membahagiakan dalam hidup saya. Penantian panjang saya dan kegalauan saya tentang cinta berakhir pada hari itu. Hari dimana saya mengikat janji suci dengan lelaki yang tak pernah saya sangka sebelumnya akan menjadi jodoh saya. Aamiin, semoga.

Semuanya terjadi begitu cepat menurut saya. Mungkin karena memang jodoh jadi dilancarkan jalannya oleh Allah SWT ya. Bayangkan, saya ketemu si Mas untuk kedua kalinya (setelah pertemuan pertama kita) itu bulan Maret 2013, lalu 6 Juli 2013 lamaran dan 8 November 2013 kami menikah. Amazing. Bahkan saya ga pernah menyangka akan menikah di tahun 2013 itu. Ya, saya udah pasrah saja terserah Allah maunya kapan saya nikahnya dengan siapa juga terserah. Padahal sebenarnya ada beberapa lelaki yang dikenalkan untuk saya tapi entah kenapa rasanya kurang pas (hehe gaya bener ya). Akhirnya datanglah si Mas, dan saya langsung luluh #ciyegitu.

Subhanallah.


Alhamdulillah.


Tentang persiapan pernikahan hmm sudah pasti ribet ya. Apalagi saya dan si Mas LDR-an. Saya sedang dalam kontrak kerja praktek di Bangka sementara si Mas praktek di Jakarta. Mau janji kencan aja sulit apalagi ditambah janjian dengan vendor-vendor. Kami kebagian mengurus undangan, souvenir, dan foto. Untungnya si Mas itu tipe lelaki yang mau ribet jadi karena dia di Jakarta si Mas lah yang ketemuan dengan vendor-vendor tersebut. Kalau saya cukup by phone saja hiks hiks. Paling galau itu pas milih vendor foto. Galau karena liat harganya yang bikin pingsan haha. Sampai akhirnya saya memilih Le Sae sebagai vendor foto mulai dari prewedding, lamaran, acara adat, akad nikah sampai resepsi karena review dari teman dan tetangga dekat rumah :D



PreWed by Le Sae Photography

PreWed by Le Sae Photography



Kalau undangan dan souvenir, desainnya saya serahkan sama sahabat saya dari jaman SMA yang paling kreatif. Monggo dicek twitternya @anissarizki :). Sedangkan untuk percetakannya di Cipta Karya - Tebet dan untuk souvenir kami pesan di daerah Jatinegara.

Wedding Invitation



di dalam undangannya ada puisi hihi..


Untuk mahar, saya juga mempercayakannya pada sahabat saya sejak SMA. Namanya Fika. Ibu satu anak ini juga kreatif sekali dari dulu. Silahkan dicek twitternya @edefika dan blognya di sini .


Cute banget kan maharnya.. love banget deh :)


Makasih banyak untuk Nisa dan Fika yang udah mau dirusuhin yaa.. I love you both :*


Menjelang hari H, saya sih ga deg-degan. Tapi malah kangen banget sama si Mas. Hehe, padahal sih kita ga ada pingit-pingitan. Cuma karena LDR jadinya ya kayak dipingit. Apalagi pas saya cuti menjelang pernikahan kami juga ga bisa ketemuan. Padahal sama-sama di Jakarta. Ketika malam midodareni adalah kesempatan saya untuk melihat si Mas. Saya mengintip dia dari jendela rumah lalu saya juga minta tolong adik-adik dan sepupu saya untuk mengambil foto si mas :D. Jadi kami baru benar-benar bertemu muka saat akad nikah.

Dan....

Hari yang dinanti pun tiba..

Akad nikah dilaksanakan pukul 8 pagi di rumah saya. Nah, sekarang baru saya deg-degan. Antara ga sabar untuk melihat si Mas dan apa ya pokoknya campur aduk, ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Apalagi ketika Mas Agus HS sebagai MC memanggil saya keluar untuk duduk disandingkan dengan si Mas, wah jantung saya semakin berdetak kencang.

Si Mas ganteng banget. Dengan memakai beskap putih adat jawa dia tersenyum menyambut saya. Rasanya saat itu saya ingin langsung memeluknya. Hehe. Air mata saya jatuh tak tertahan lagi sejak saya membaca ayat suci Al Qur'an dan ketika si Mas selesai membaca ijab kabul. Legaa luar biasa. Alhamdulillah.. Akhirnya kami sah menjadi suami-istri. He's mine now. Bahagia rasanya menikah dengan lelaki yang sangat saya cintai, lelaki yang baik, sholeh dan juga tampan. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Nikmat Allah yang mana yang saya dustakan.


Dialah jawaban doa-doa saya selama ini. Dialah penutup luka hati dan pelabuhan cinta terakhir saya. Aamiin. Insha Allah.
 
akad nikah

with Tante Sri (adiknya Tante Ana Pramono) yang merias saya waktu akad
 
Setelah itu acara panggih dan kemudian kami bersiap untuk acara resepsi malam harinya di gedung PTIK. Saya dan si Mas menuju gedung dengan mobil pengantin. Di dalam mobil kami bertatapan, rasanya masih ga percaya kalau sekarang sudah suami istri. Setelah sampai di gedung, kami beristirahat di mess karena resepsinya baru akan dilangsungkan pada malam hari dan si Mas mau shalat jum'at. Sore harinya mungkin karena sedang musim hujan juga ya, mulai turun hujan deras sekali. Hujan turun sampai malam harinya dan membuat banjir juga kemacetan (yah namanya juga Jakarta di hari Jum'at). Walaupun begitu Alhamdulillah resepsi kami tetap berlangsung dengan lancar. Hujan membawa berkah insha Allah.

Oh ya, saya mempercayakan tata rias pengantin pada Tante Ana Pramono dari Sanggar Harlina. Paes ageng jogja nya bagus dan mewah sekali. Saya puas sekali. Gaun akad dan resepsi saya benar-benar wah!. Komentar orang-orang untuk saya pun positif semua. Ya manglingi lah, cantik lah. Hehe, bikin blushing. Alhamdulillah.... Makasih banyak Tante Ana dan stafnya.


resepsi

with Tante Ana Pramono



Terima kasih kepada Allah SWT yang senantiasa menjawab doa kami serta atas ridho dan rahmatNya.
Untuk kedua orang tua kami, Ayah Bunda terima kasih.. Rasanya tak ada kata yang pantas untuk diucapkan. Terima kasih telah menyayangi Mba Ay sampai saat ini, maaf untuk segala kata dan khilaf yang Mba Ay lakukan. Papa Mama, terima kasih untuk Mas Aldi. Terima kasih telah melahirkan, membesarkan dan mendidik Mas Aldi hingga sekarang menjadi suami Ayu. Adik-adikku, de Anggi de Ayang Adek dan tambah satu lagi sekarang de Ninta.. Terima kasih sudah membantu persiapan kami.. I love you all :*

Saya juga berterima kasih kepada seluruh keluarga besar saya dan si Mas juga sahabat-sahabat yang sudah datang jauh-jauh dan membantu persiapan pernikahan kami.

Kepada seluruh tamu undangan yang menghadiri acara resepsi kami, terima kasih. Sungguh suatu kebahagiaan untuk kami sekeluarga bisa berbagi kesenangan dengan semuanya. Untuk Mas Agus MC beserta staf, IdLogam Organizer, DTC Catering, Agung Dekorasi, PTIK dan seluruh pihak yang telah membantu dan tak dapat saya tuliskan satu persatu. Maaf bila banyak kekurangan dan kekhilafan selama acara. Sungguh, semuanya tidak akan berlangsung tanpa kalian.

Terima kasih banyak..




Family





:)

it's 5th month now and still counting ...

Dear Mas,
You know there's no other man in this world i want more than you. I love you.
Thank you for being the one I share my life with..
Terima kasih sudah memilih Ayu sebagai pendamping hidup Mas. Terima kasih telah menerima segala kekurangan Ayu. Insha Allah Ayu akan berusaha mencintai Mas lebih baik lagi, menjadi istri yang sholehah, menjadi ibu yang baik untuk anak-anak kita nantinya.
Semoga Allah selalu menjaga cinta kita. Semoga kita selalu diberikan kesabaran selama masa penantian ini.

Aamiin..





Doakan kami yah..

Wassalamualaikum
:)