Sunday, April 20, 2014

WE ARE LDM FIGHTER !!

LDM??

Apaan tuh??

Pasti banyak yang bertanya-tanya arti dari judul postingan di atas. Tapi kalo LDR pasti pernah denger kan? Iya, Long Distance Relationship - Hubungan Jarak Jauh. Nah LDM itu kelanjutannya dari LDR, Long Distance Marriage.

Wow.

Pernikahan Jarak Jauh gitu maksudnya?. Suaminya ijab kabul dimana, istrinya dimana, penghulunya dimana, gitu ya?.

Bukan.. Bukan..


Jadi gini..


Plis, dengerin penjelasan aku dulu sayang..

:(

#dramadimulai #okefokuslagi #kembalipadamu


Jadi gaes, LDM itu maksudnya setelah menikah suami-istri nya hidup terpisah. Misal beda negara, beda kota, beda provinsi gitu lah. Yang jelas bukan beda kamar maupun beda ruang dan waktu ya. #elah

Seperti yang udah saya ceritakan di postingan sebelumnya (baca di sini ya), saya dan si Mas sebelum menikah itu pacarannya LDR-an. Eh sebenernya dibilang pacaran sih engga (wong si Mas ga 'nembak' saya heuheu), dibilang ta'aruf juga engga. Pokoknya tau-tau kita sayang-sayangan #cailah trus dilamar (plis jangan bayangkan saya dilamar seperti kisah-kisah romantis di novel atau di film, ga ada tuh yang kayak gitu huft) trus nikah deh. Haha. Kita LDR-an sekitar 7 bulan sebelum menikah, setelah itu kita lanjut LDM sampai sekarang.

Kenapa kok lanjut LDM?. Yah, apa daya saya masih terikat kontrak kerja di pulau yang minim hiburan ini. Pulau yang hanya memiliki 1 mall dan itu udah tutup jam 5 sore. Pulau yang angkotnya udah ga beroperasi jam 5 sore. Pulau yang memiliki banyak tempat karaoke mulai dari miliknya penyanyi dangdut kenamaan sampai miliknya penyanyi pop terkenal. Pulau yang memiliki tempat wisata pantai yang luar biasa indahnya, ga kalah sama Bali.

Ini kenapa jadi ngomongin pulau tempat saya berada ya. Back to LDM.

Nah, sudah sekitar 5 bulan ini saya menjalani LDM dengan si Mas. Dimulai setelah kami menikah bulan November tahun lalu. Setelah menikah, kami ga honeymoon (sedihnyaa). Saya langsung kembali ke pulau dan si Mas tetap di Jakarta. Sedih? Banget. Tapi ga berapa lama si Mas ngapelin saya ke pulau. Begitu terus selama 5 bulan ini, kami bergantian saling mengunjungi. Itu pun tidak lama lho. Sebulan hanya dua kali ketemu dan itu hanya saat weekend saja. Huaa...

Saat weekdays, biasanya kami BBM-an atau teleponan. Itu wajib. Walaupun kadang teleponan ga lebih dari setengah jam tapi setidaknya saya ga lupa dengan suara si Mas. Biasanya saya telepon si Mas saat dia pulang kerja untuk menemaninya saat terjebak kemacetan kota Jakarta. Soalnya kalo udah sampai rumah seringnya saya ditinggal tidur. Hiks :(

Pokoknya LDM itu menurut saya GA ENAK sodara-sodara. Oke saya ulang ya, GA ENAK.

Ga perlu deh ditanya kenapa. Coba kalian pikir aja, LDR itu enak ga?. Nah, begitulah hampir sama rasanya. Apah kalian belom pernah LDR?. Zzz.. Saya pernah dua kali LDR dan itu sucks abis. LDR yang saya jalani itu harus berakhir dengan air mata kepedihan tiada tara. #pukpuk


Yah, yang jelas LDR dan LDM itu sama. Sama-sama butuh sinyal bagus untuk teleponan atau skype-an. Sama-sama butuh pulsa banyak untuk teleponan. Sama-sama butuh uang banyak untuk beli pulsa, beli tiket, dan lain-lain.

LDR dan LDM itu sama. Sama-sama kangen kalo lama ga ketemu. Sama-sama butuh kesabaran tingkat dewa untuk nahan kangen. Sama-sama harus saling percaya satu sama lain, saling jujur, yah gitu deh pokoknya.

Mungkin bedanya kalo LDM itu kita udah punya komitmen yang jelas dan kuat. Yaiyalah, kan kita udah mengikat janji suci di hadapan Tuhan dan orang-orang. Jadi di saat kita lagi lemah dan rasanya udah ga kuat lagi ngejalanin hubungan itu kita inget lagi. Bahwa kita ga sendirian memperjuangkan hubungan ini. Saya pernah bilang sama si Mas ketika hati lagi lemah-lemahnya,

"Yang.. kalo masih pacaran mungkin adek minta putus. Ga kuat kayak gini terus.."

dan si Mas cuma nyengir tanpa bisa menjawab apa-apa.


Pernah juga saya bilang gini,

"Yang.. sadar ga sih kalo intensitas pertemuan kita tuh bisa dihitung dengan jari? Ya ampun kok gini banget ya Yang.. "

dan meracaulah saya dengan keluh kesah yang tentunya terus berulang setiap harinya. Si Mas lagi-lagi hanya bisa menenangkan saya.

Alhamdulillah bersyukur punya suami sabar banget seperti si Mas. Dia juga ngeluh sih. Tapi laki-laki mengeluhnya itu beda ya dengan perempuan. Kalo perempuan itu ngeluhnya pake drama. Hehe. Pokoknya kalo saya ngeluh ditambah dengan isak tangis dan air mata udah deh si Mas di ujung telepon sana cuma bisa bilang, "Terus mas harus gimana dek?"


Huft.


Bahagianya LDM (dan LDR tentunya) itu pas ketemuan. Itu rasanya ... BAHAGIA. Udah itu aja. Pengennya pas ketemuan itu satu hari jadi 72 jam. Pengennya dihabiskan berdua saja. Pengennya ya.. Tapi kalo lagi bahagia itu seringnya waktu berlalu begitu singkat. Tau-tau udah hari senin pagi dan saya harus kembali lagi ke pulau. Atau tau-tau udah hari minggu sore dan saya harus antar si Mas ke bandara. Yah, bandara itu jadi saksi pertemuan dan perpisahan kami.


Jadi gaes..
LDR dan LDM itu ga gampang. Butuh dua orang yang kuat untuk menjalaninya.
Untuk para pejuang LDR maupun LDM, jangan sedih.. Kalian ga sendirian. Kalian itu orang-orang yang terpilih dan dipercaya kalo kalian pasti bisa menghadapinya. So,


KEEP CALM AND FIGHT THE DISTANCE
MORE PATIENCE, MORE TRUST AND MORE WAITING


Mari berpelukan.....

#LDRapopo #BarisanLDMtakterkalahkan #LDMituindah



Doakan yah..
Semoga LDM saya dan si Mas ini segera berlalu dan kami selalu diberi kesabaran dalam menjalaninya.

Aamiin..



bantal dari si Mas yang selalu dipeluk kalo kangen


 Lagu wajib pejuang LDR dan LDM nih !

3 comments:

  1. klo bikin sesi PostWedd di pulau terpencil itu kayanya keren juga...
    hihihi

    ReplyDelete
  2. Hiduppp para istri LDM yaaakk. Semangat (kepal jari) ^^

    ReplyDelete
  3. perkenalkan saya poppy, saya juga LDM sekarang, memang belum lama, blm ada 1 thn, tp kenapa ya kak rasa.ny berat bgt n stress bgt, saya hrs meninggalkan suami saya krn saya kerja PNS di makassar sulawesi selatan, sedangkan suami saya di jawa barat, sering bgt saya menangis krn kesepian n takut dsni, n saya tk tau hrs gmn, smakin ksni smakin berat n stress yg ku rasa

    ReplyDelete

Leave your comment please.. thank you ;)