Wednesday, May 18, 2016

Alhamdulillah ... I'm PREGNANT

Assalamu'alaikum..

Setelah ratusan purnama blog ini diterlantarkan akhirnya saya ngepost lagi.. yeayy..
Bukan apa-apa sih, cuma males dan bingung aja mau posting tentang apa. Nah karena di bulan ini ada moment yang saya rasa harus saya abadikan di blog ini jadi ok deh saya nulis lagi hehe..

Moment apakah itu??
.
.
.
.

Yes, Alhamdulillah..


I'M PREGNANT!!


My 1st pregnancy..


after waiting for two years five months..


ALHAMDULILLAH ...


Kebayang dong bahagia dan terharunya kayak gimana.. Setelah sekian lama galau dihantui pikiran kenapa ga hamil-hamil, dipusingkan dengan pertanyaan orang-orang dan lainnya.. huvtlah pokoknya.. :(

FYI, bisa dibaca di postingan-postingan saya sebelum ini, kalo sejak sebelum dan setelah menikah dengan si Mas kami memang menjalani LDM (Long Distance Marriage). Saya di Bangka dan si Mas di Jakarta. Kami bertemu kadang sebulan sekali atau dua kali. Kadang saya yang ke Jakarta atau si Mas yang ke Bangka. Kira-kira hampir satu tahun lamanya kami menjalani LDM Bangka-Jakarta. Kemudian tak disangka si Mas mendapat kesempatan untuk meneruskan sekolah spesialis di Solo. Alhamdulillah.. But wait, berarti jarak kami semakin jauh dong. Saya masih terikat kontrak di Bangka sampai dua tahun. Hmm singkatnya setelah melalui perdebatan sengit haha akhirnya kami pasrah yaudahlah LDM Bangka-Solo. Hiks hiks.. Karena jarak makin jauh alhasil intensitas bertemu kita pun makin jarang. Seringnya sih saya yang ke Solo, itu pun ga lama hanya maksimal tiga hari. Sedih kan pantes aja ga 'jadi-jadi' :D

Kisah sedih LDM itu pun berakhir saat bulan Maret 2015 kemarin. Akhirnya saya resign dari pekerjaan saya di Bangka dan bekerja di Solo. Alhamdulillah akhirnya kita merasakan hidup satu atap juga :D

Nah sudah hidup satu atap, ketemu tiap hari (kecuali kalo si Mas ada jadwal jaga malam ya), berhubungan juga rutin tapi kok masih belum hamil juga?.

Ada apa ini?

JENG JENG..

Mulai timbul pikiran was-was. Kalo dipikir-pikir aktivitas saya juga ga capek-capek amat. Katanya kan kalo mau hamil pikiran harus tenang dan ga boleh capek-capek ya. Hmm.. oh iya selama ini memang kita belum pernah konsultasi atau melakukan pemeriksaan apapun ke dokter kandungan. Haha PD banget ya kita. Soalnya saya merasa ga ada masalah sih. Siklus menstruasi teratur tiap bulan, nyeri haid juga kalo pas hari pertama dan kedua aja, pokoknya saya merasa saya sehat. Tapi karena was-was juga lalu setelah browsing sana sini akhirnya kami periksa juga.

Saya mulai browsing tentang SpOG di Solo. Maklumlah baru beberapa bulan di Solo ya belum tau lah mana dokter yang bagus nih untuk konsultasi infertilitas. Sampai akhirnya saya menemukan Sp.OG perempuan yang prakteknya ga jauh dari rumah. Alhamdulillah..

Beliau ini salah satu staff dokter di RS Dr. Moewardi Solo. Dari hasil browsing beliau juga menangani kasus infertilitas dan praktek juga di klinik khusus infertilitas di Solo. Oke deh pas banget nih. Bulan September 2015 kami mulai kontrol. Seperti kontrol pertama pada umumnya, kami pun ditanya sudah berapa lama menikah, ada masalah menstruasi atau tidak, masalah dalam berhubungan seks atau tidak, suami perokok atau tidak, sudah pernah melakukan pemeriksaan di tempat lain atau belum.. Kira-kira seperti itulah anamnesa dokternya. Kemudian saya diUSG, hasilnya sih bagus.. setelah itu saya diberi rujukan untuk pemeriksaan HSG dan si Mas untuk pemeriksaan analisa sperma. Saya juga diberi obat untuk diminum selama 5 hari sampai hari pemeriksaan HSG itu tiba. Dan selama itu kami tidak boleh 'bercampur' dulu.

Selama mendekati hari pemeriksaan HSG saya deg-degan. Pertama karena saya belum pernah menjalaninya, kedua nanti kalo hasilnya ada kelainan gimana.. Huaaa....
Hari pemeriksaan itu jatuh pada hari Sabtu. Kebetulan adek ipar dan mama mertua saya dari Jakarta datang berkunjung. Jadilah saya HSG ditemani si Mas, adek dan mama. Lumayanlah mengurangi rasa deg-degan saya. Singkatnya, pemeriksaan HSG itu tidak semenyeramkan yang saya pikirkan. Apalagi dokter pemeriksanya perempuan, jadi saya tidak sungkan. Beliau pun santai dan mengajak ngobrol terus jadi saya sangat rileks saat diperiksa. Alhamdulillah setelah menunggu beberapa jam keluarlah hasil HSG nya.. Normal, tidak ada kelainan. Alhamdulillah...

Nah sekarang giliran pemeriksaan untuk si Mas. Kami melakukan pemeriksaan di tempat dan waktu yang berbeda. Namun karena sesuatu dan lain hal dia tidak bisa mengikuti jadwal karena bentrok dengan jadwal jaganya. Alhasil jadwal kontrol kami selanjutnya pun agak molor. Yasudahlah akhirnya kami kontrol membawa hasil HSG dan analisa sperma. Hasil suami bagus walaupun ada aglutinasi (penggumpalan) tapi kata dokternya tidak apa-apa bisa diatasi dengan obat. Kontrol hari itu pun diakhiri dengan resep obat dan wejangan untuk berhubungan tanpa harus memikirkan kapan masa subur. Ok deh dok..

Bulan berikutnya, saya masih belum hamil. Setiap diUSG pun dokternya mengatakan kalau tidak ada apa-apa, sel telur bagus dan minum obat lagi. Saya sempat absen satu bulan tidak kontrol karena males hehe ya bosen lah minum obat terus. Kalo asam folat memang sejak awal pernikahan saya minum terus. Tahun pun berganti, Januari 2016 kami kontrol lagi. Dokter mengatakan kalau sampai bulan depan saya belum hamil juga maka akan direncanakan untuk inseminasi. What?. Tapi saya masih optimis bulan depan bisa hamil. Doa dan usaha terus dilakukan. Kontrol bulan Februari, belum ada hasil. Sampai bulan Maret dokter pun menanyakan apakah kami setuju untuk inseminasi. Beliau menjelaskan dari mulai biaya sampai prosedur bla bla bla. Saya diam. Perasaan dalam hati udah ga karuan rasanya. Selain karena biaya, saya masih percaya saya bisa hamil secara alami. Dokter juga mengatakan saya ada gangguan hormon, sel telur saya lebih bagus yang sebelah kiri, bla bla bla. Endingnya, saya menegaskan "Jadi saya ini kenapa dok?PCOS?" kata beliau "ya ada kemungkinan begitu".

Saya pun hancur sehancur-hancurnya.

:( :( :(

Saya masih belum menyerah dan mengajukan argumen lain. Saya minta pemeriksaan lab yang lain, tapi beliau menolak karena tidak ada gunanya lebih baik jika langsung tindakan.

Oke.


Saya kecewa.

Sangat kecewa..

Jadi saya ga bisa hamil intinya ya..
Saya ga akan bisa ngeliat test pack garis dua seumur hidup gitu ya..


Sedih,
Sedih sekali..

Kami pun meninggalkan ruang periksa dengan diam. Karena saya menolak inseminasi jadi seperti biasa diberi obat lagi.

Hari-hari saya selanjutnya pun penuh kegalauan. Air mata seperti ga mau berhenti mengalir. Kalo ketahuan si Mas pas saya nangis dia langsung meluk saya dan menenangkan. Tapi itu ga cukup buat saya. Emosi saya ga stabil. Dalam shalat dan doa saya marah, entah marah sama siapa. Apalagi saat itu si Mas juga lagi sibuk-sibuknya, saya sempat ditinggal keluar kota selama beberapa hari. Tapi saya malah senang karena kalo sendirian di rumah ada kesempatan untuk saya menangis sepuasnya. Sepulangnya dia dari luar kota, kami jalan-jalan ke Mall. Saya ingat waktu itu kami sedang duduk-duduk santai menikmati cemilan. Lalu saya bilang kalo mau cari second opinion. Saya pun mengeluarkan segala unek-unek saya. Si Mas diam saja mendengarkan. Setelah itu pikiran saya agak tenang dan santai. Yaudahlah mau gimana lagi. Mungkin memang belum saatnya. Mungkin memang kami belum dipercaya Allah swt untuk punya anak.


Sampai akhirnya sekitar akhir Maret saya merasakan ada yang ga beres dengan pencernaan saya. Rasanya kayak kembung, mual, campur aduk. Saya pikir karena saya banyak pikiran jadi gastritis menyerang. Saya minum obat maag yang ada di klinik. Sempat sembuh tapi kambuh lagi. Yaudahlah saya tetep makan seperti biasa.

Awal April, biasanya saya udah mulai menstruasi. Tapi ini kok belum ya. Saya menepis dengan pikiran ah palingan juga kayak waktu itu PHP telat sampai 3 hari abis itu mens. Biarin aja lah. Saya ingat waktu itu malam minggu saya jalan-jalan dengan si Mas ke Mall, perut saya udah mulai mules-mules rasa mau mens gitu. Sesampainya di rumah, ada flek sedikitttt di celana dalam saya. Oh mau mens nih pikir saya. Saya pun tidur malam itu pakai pembalut. Besoknya, pembalut saya bersih. Sampai keesokan harinya. Hari berikutnya drama abdominal discomfort ini masih berlanjut. Kalo istilah saya mual yang tak berkesudahan. Pusing, mual, makan juga jadi ga nafsu. Selain itu saya juga jadi seneng makanan yang manis-manis. Saya juga masih diam-diam aja sama si Mas kalo saya udah telat mens 4 hari karena saya ga mau kecewa lagi. Saya udah pernah 2 kali test pack dengan hasil garis satu jadi saya bener-bener trauma untuk itu. Sampai seminggu saya akhirnya baru mengeluh sama si Mas.

"Aku mual banget.. Tenggorokan sampe sakit.. Mana bajuku sempit"

Kata si Mas,
"Coba cek ke dokter.. Kayaknya ini udah telat haid 6 hari ya.. Minum anget2.."

"Nanti aja deh ntar PHP.. Trauma aku.. Kalo sampe senin depan masih kayak gini baru cek"

"Coba beli aja test pack.. waktu itu ngeceknya pas telat berapa hari?"

"Yaudah ntar beli deh sekalian beli vitamin.. Tapi ngeceknya ntar senin aja.. Seumur-umur aku ga pernah sih telat sampai 6 hari. Tapi aku takut mau test pack, trauma.. Makanya tunggu sampai minggu depan dulu ya.. Ya kita berdoa aja Yang.. Mungkin ini saatnya kita dipercaya jadi ortu.. Aamiin.."

Kata si Mas,
"Insya Allah.. Aamiin.. Mudah-mudahan Allah mengabulkan doa kita.. Aamiin.."

Saya pun titip ke si Mas minta tolong beli test pack 2 lain merk untuk perbandingan. Si Mas beli merk Sensitive dan Akurat. Malam itu kami ketawa-tawa aja. Kami menyiapkan mental untuk kemungkinan terburuk. Pokoknya ga berharap banyak deh. Takut kecewa lagi. Tapi si Mas udah ribut aja nyuruh saya cepetan test, saya ga mau kan bagusnya pakai urin di pagi hari.

Malam itu saya tidur dengan gelisah. Kebangun-bangun terus. Sekitar jam 3 pagi akhirnya saya bener-bener melek dan memang kebelet pipis. Saya ingat kalo harus test pack. Tapi masih ragu. Takut. Itu aja sih yang saya pikirkan, Saya ga mau diPHPin lagi.

Akhirnya saya beranikan diri untuk test. Deg-degan. Tapi saya ingatkan diri saya untuk ga banyak berharap.

Dan ...


eh,

garisnya DUA!
Iya, DUA. Jelas banget!


8 April 2016 Setelah sekian lama akhirnya saya bisa merasakan TP garis 2


Saya masih ga percaya. Saya bangunkan si Mas.

"Yang.. Yang.. lihat nih.. garisnya dua loh.."

Si Mas yang masih setengah sadar cuma bilang
"Yee.. Selamat ya Yang.."

"ih gimana sih.. ini garisnya dua, aku hamil lho.. hamil!!"

Kami pun berpelukan. Ga ada tangis. Hanya senyum dan tawa. Mungkin hati kami terlalu kuat untuk disiapkan pada kemungkinan terburuk.
Setelah itu kami shalat,  bersyukur..

Kemudian kami pun berencana kontrol tapi ke dokter mana ya. Pengen ganti dokter sebenarnya. Tapi yaudahlah ke dokter yang biasanya aja. Eh ternyata dokternya cuti sampai beberapa hari. Waduh jadi kemana ya. Telepon sana sini untuk dapat nomor antrian dan semuanya rame. Akhirnya si Mas memutuskan untuk kontrol ke klinik yang agak elite di dekat rumah. Kenapa saya bilang elite?. Karena itu kliniknya berdiri sendiri, bukan di apotik yang ada kerjasama dengan dokternya gitu. Biasanya antriannya tidak banyak karena kalo di Solo sih termasuk mahal ya.

Malamnya kami pun ke klinik itu. Kliniknya sepi. Antriannya juga ga rame. Setelah administrasi dan ditensi saya disuruh duduk dulu untuk dipanggil. Rasanya deg-degan. Saya khawatir ini beneran hamil atau engga. Kemudian saat dipanggil masuk ke ruangan, seperti biasa dokternya membaca status yang ditulis perawat di depan. Dokternya laki-laki, masih muda, mungkin usianya ga beda jauh dengan si Mas, penampilannya pun rapi enak dilihat. Saat membaca riwayat kami raut wajahnya agak berubah sedikit. Mungkin biasanya beliau menangani pasien yang cuma kontrol hamil aja kali ya, kalo kita kan lumayan agak lama untuk bisa hamil hehe entahlah. Saya membawa riwayat pemeriksaan dari dokter yang kemarin dan juga hasil test pack.

Kemudian saya diUSG.

Agak lama ya dokternya mencari-cari..
Saya jadi deg-degan..

Lalu,
"Kita coba lewat transvaginal ya.. biasanya kalo ga keliatan dari USG perut, lewat transvaginal bisa kelihatan.."

Hmm oke..
Haduhhh karena dokternya laki-laki saya jadi sungkan harus lepas celana di situ, walaupun ada suami dan perawat perempuan yaa..

Saat ditransvaginal..
Masih belum kelihatan juga..
"Masih penebalan rahim aja ini bu yang terlihat.. Kita coba lihat lagi bulan depan ya.. Sekarang saya kasih obat dulu.."

Huvtt........
Kesabaran kami masih harus diuji lagi..

Walaupun penampakan calon bayi kami belum terlihat, tapi kami tetap memberi kabar bahagia ini ke orang tua kami. Harapan kami, doa orang tua pasti akan mempermudah segalanya. Benar saja, saat kami kabari semuanya heboh. Bunda saya menangis saking bahagianya. Mama mertua pun juga langsung mengabari saudara-saudara yang lain. Heboh pokoknya. Alhamdulillah.. Wajarlah, insya Allah ini adalah cucu pertama yang mereka nantikan setelah sekian lama.

Hari-hari berikutnya kondisi saya makin payah. Mual ga berhenti, walaupun ga sampai muntah. Mungkin karena saya kepikiran juga ini beneran hamil apa ga, kok belum keliatan apa-apa. Walaupun udah tanya ke beberapa teman katanya memang kalo masih 5 mingguan belum keliatan, biasanya 7 atau 8 minggu baru keliatan, walaupun tiap orang beda-beda. Makan sayur emoh, nafsu makan seperti hilang begitu saja, tapi Alhamdulillah minum susu hamil saya masih mau. Saya lebih senang minum/makan yang manis atau asam seperti permen, es krim. Huaa makin gendats deh..

Dua minggu kemudian kami balik kontrol ke dokter yang pertama. Si Mas memaksa untuk kontrol lebih cepat karena khawatir dengan keadaan saya yang mual terus dan ga mau makan. Lebay sih sebenernya. Wong saya masih mau makan hanya ga sebanyak biasanya, mualnya aja yang bener-bener luar biasa. Kami dapat nomor antrian hampir terakhir, sekitar jam setengah 11 malam baru dipanggil. Saat anamnesa saya pun bilang kalo udah kontrol kemarin ke dokter lain saat beliau cuti. Tapi belum keliatan kantong janinnya, masih penebalan rahim aja.

Saat beliau USG,

JENG JENG..

Keliatan!! walaupun masih kecil sekali..


Debay 6w6d


Alhamdulillah..
Menurut dokter usianya 6 minggu 6 hari..

Allahu Akbar..
Saya speechless, terharu..
Ya Allah, saya benar-benar sedang mengandung calon anak saya.. Rasanya kayak mimpi ada seseorang di dalam perut saya ini..

Karena obat dari dokter kemarin masih ada saya disuruh teruskan saja. Ditambah pesan jangan kecapean, makan sedikit tapi sering, dll. Kontrol lagi saat obat habis atau keluhan mual muntah semakin memberat.

Hari-hari selanjutnya masih sama seperti kemarin, malah kalo saya bilang makin parah. Kalo kata orang hamil trimester pertama itu morning sickness kalo saya all day sickness. Kadang pagi ga mual eh setelah makan siang sampe mau tidur malam mual. Begitulah, bawaannya males ngantuk lemes. Alhamdulillah si Mas bener-bener suami jagoan. Dia mau masuk dapur untuk masak ataupun menyiapkan makanan saya. Pulang kerja saya selalu dijemput kalo dia pas ga jaga. Pokoknya perhatiannya sip deh walaupun agak lebay. Si Mas nyuruh saya makan yang banyak, makan sayur bla bla ya ampun dia ga ngerti apa ya bisa masuk makanan aja udah syukur. Hadehh itu aja sih yang bikin sebel. Penciuman saya juga makin sensitif. Saya ga bisa nyium bau yang terlalu menyengat. Bau parfum, bau sabun, bau ketek, bau kaki semuanya bikin saya mual. Kalo pas di bis atau di mall rasanya semua bau bisa saya cium. Indera perasa saya juga lebih sensitif. Saya jadi bisa membedakan makanan itu enak atau engga, haha ini lucu karena biasanya saya makan aja tanpa peduli itu rasanya gimana. Beda dengan si Mas yang rewel kalo soal makanan. Saya ga bisa makan junk food, waktu itu nyoba makan di W*nd*ys dan K*C, ya ampunnn rasanya ga karuan di mulut dan perut saya. Untung ga sampai muntah. Beruntungnya saya walaupun mual tapi saya masih bisa praktek, naik bis sendiri, masih bisa bersih-bersih rumah walaupun biasanya tiap hari sekarang jadi semaunya saya aja haha.. Wah pokoknya super sekali trimester pertama ini.

Tanggal 11 Mei kemarin kami kontrol lagi.

Masha Allah, Alhamdulillah..
Udah 10 minggu 1 hari..
Ga nyangka calon anak kami udah semakin besar.
Ah rasanya ga bisa diungkapkan dengan kata-kata.. Bahagia, terharu..


Debay 10w1d


Semoga saya dapat menjaga calon anak kami ini sampai tiba saatnya dilahirkan.. Semoga Allah swt selalu menjaganya agar ia tumbuh sehat lengkap dan sempurna.. Semoga saya dapat kuat menjalani kehamilan ini.. Aamiin..


Doa untuk calon anakku


Mohon doanya ya teman-teman semua..


Untuk teman-teman yang masih menanti, tetap sabar dan tawakal ya.. Saya tau ngomong aja mudah prakteknya susah hehe.. Saya juga pernah ada di masa-masa sulit itu.. Tapi asal kita tetap yakin dan percaya insya Allah rencana Allah swt selalu lebih indah.. tetap saling support juga dengan pasangan.. Rajin berobat, jangan putus asa.. dan tetap selalu bahagia ya menjalani hidup ini jangan terbebani dengan omongan-omongan orang hehe..




Wassalam..


*Saya menulis ini untuk mengalihkan dari rasa mual yang luar biasa hehe..

No comments:

Post a Comment

Leave your comment please.. thank you ;)