Wednesday, April 1, 2015

Hello, Solo ...

Assalamualaikum...

Wah udah bulan April aja nih.. Alhamdulillah bulan Maret berhasil terlewati. Sepertinya lebih banyak cerita bahagianya hihi, Alhamdulillah... Postingan kali ini saya akan bercerita tentang kepindahan saya ke kota Solo.

Jadi tanggal 3 Maret 2015 pukul 8.20 saya disms oleh HRD Perusahaan di Solo untuk datang. Saat itu saya masih berada di rumah orang tua di Bekasi, menikmati hari-hari pengangguran saya hehe. Kaget juga ketika menerima sms tersebut, secepat itu.. Saya bahkan berpikir tidak diterima karena dari percakapan terakhir bulan Februari kemarin pihak mereka tidak menghubungi saya lagi. Saya langsung bilang ke orang tua dan suami bagaimana apa sebaiknya diambil atau tidak. Akhirnya kami memutuskan untuk ke Solo besok. Mulailah saya kembali packing. Barang-barang di kardus dari Pangkalpinang yang sudah saya bongkar kembali saya masuk-masukan dan saya pilih mana yang sekiranya penting untuk dibawa lebih dulu. Saya hanya membawa baju untuk kerja, jilbab, sepatu 2 pasang dan 1 tas kerja. Karena saat itu rumah yang akan saya tempati bersama suami masih direnovasi. Mungkin sementara kami akan tinggal di kostan dulu. Kostan suami saya itu kecil sekali. Jauh lebih luas kostan saya waktu di Bangka. Selain itu berantakan ya maklumlah kostan cowo ya.. haha.. Karena itu tiap saya datang ke Solo pasti yang pertama saya lakukan adalah merapikan kamarnya.

Tanggal 4 Maret 2015 saya dan Bunda bertolak ke Solo dengan pesawat Citilink dari bandar udara Halim Perdanakusuma. Senangnya sekarang kalau mau mudik Solo-Jakarta ga perlu jauh-jauh ke Soetta. Kami tiba di Solo sekitar pukul 5 sore. Rencananya kami mau taroh barang dulu di kostan suami, karena suami sedang jadwal jaga di RS, setelah itu ke rumah keluarga di Telukan, Sukoharjo. Oya, calon tempat bekerja saya ini letaknya dekat dengan rumah keluarga di Telukan. Jadi kalo butuh apa-apa ya bisa ke sana. Tapi rencana tinggallah rencana. Begitu tiba di kamar kostan suami, saya dan Bunda malah beres-beres karena keadaan kamar tersebut betul-betul tidak manusiawi untuk ditinggali. Saya sendiri heran kok suami bisa betah ya tinggal di kamar seberantakan itu, padahal yang saya tahu dia itu orang yang sangat bersih dan rapi. Yah mungkin kesibukannya di RS yang membuat dia ga sempat untuk beres-beres. Saya dan Bunda beres-beres kamar sampai menjelang Isya, kemudian kami mandi shalat lalu tepar. Haha rencana pengen tidur di hotel malah tidur di kostan.Tapi malamnya kami kelaparan, mau beli makanan bingung kemana akhirnya saya minta tolong salah seorang sepupu saya untuk datang ke kostan membawa makanan.

Besoknya kami dijemput oleh Tante Eri, adik bungsunya Bunda. Saya diantar dan ditungguin selama interview di Perusahaan tersebut. Tempat kerjanya sih sepertinya nyaman hanya saja saya kurang sreg dengan salarynya. Akhirnya saya diminta datang lagi besoknya untuk nego dengan direksi. Setelah nego ya akhirnya saya yang mengalah untuk setuju dengan salary yang ditawarkan perusahaan dan bersedia mulai bekerja hari Senin tanggal 9 Maret 2015.

Sekarang permasalahannya saya naik apa ke tempat kerja. Saya tidak bisa nyetir mobil maupun motor. Satu-satunya jalan keluar ya naik bis. Hari Sabtu saya mencoba naik bis dari depan kostan suami ke Telukan, dan Alhamdulillah berhasil. Memang saya sedikit takut karena udah lama ga naik kendaraan umum sejak hidup di Bangka hehe. Berikutnya saya harus mencoba rute bis dari rumah ke tempat kerja nih.

Hari Minggu saya dan suami pindahan ke rumah baru. Rumah ini adalah rumah asrama polisi yang bangunannya peninggalan Belanda. Yaa namanya juga pindahan capek banget pastinya. Rumahnya luas sekali, awalnya saya pesimis bakal sanggup ga ya ngebersihinnya sendiri. Tapi ah jalani aja dulu, dan ternyata Alhamdulillah saya bisa kok. Awalnya memang capek banget bersihin rumah seluas itu. Apalagi namanya abis renovasi ya banyak debu. Saya nyapu, ngepel, nyapu halaman, nguras kamar mandi sendirian dari pagi sampai menjelang dzuhur. Setelah itu tepar haha. Tapi makin ke sini ga selama itu kok bersih-bersihnya karena kan udah ga terlalu banyak debunya. Jadwal 'nginem' saya setiap Sabtu setelah suami berangkat ke RS. Hari Minggu kalo suami ga jaga ya dia bantu-bantu juga.

Alhamdulillah perabotan rumah sebagian sudah diisi dengan barang-barangnya omnya suami. Lumayanlah hemat hehe, kami ga perlu beli tempat tidur, kompor dan lain-lain. Alhamdulillah juga beberapa hari kemudian mama mertua datang dari Jakarta melengkapi isi rumah, terutama dapur. Haha ini mah udah pasti disuruh belajar masak deh :'). Ketika ditanya apakah saya butuh pembantu apa ga, saya bilang engga dulu karena kan saya dan suami jarang di rumah. Baru ketemu sore menjelang malam, pagi udah berangkat lagi. Palingan weekend itupun kalo suami ga ada jadwal jaga.

Jam kerja saya di tempat yang baru ini dari jam 8 pagi sampai 5 sore. Tiap pagi saya berangkat naik bis dari depan rumah cuma sekali dan sampai depan kantor. Ongkosnya pun hanya tiga ribu saja, ga pake macet jadi kira-kira dari rumah ke kantor hanya sekitar 10 menitan. Banyak lampu merah soalnya, dan namanya bis pasti sering berhenti untuk menaikkan dan menurunkan penumpang. Alhamdulillah rumah kami ini di tengah kota, strategis kalo mau kemana-mana. Tapi ya namanya di daerah kalo udah malam angkutan umum udah ga ada. Memang harus belajar nyetir ya heuheu. Dilihat dari jam kerja saya sepertinya saya lebih banyak menghabiskan waktu di klinik daripada di rumah ya. Karena itu tinggal gimana sayanya nih yang membagi waktu antara bekerja dan menjadi ibu rumah tangga. Yuhuu welcome to the real life :D

Oke deh segitu dulu ceritanya. Nanti akan saya lanjutkan tentang bagaimana saya menjalani hidup baru menjadi istri yang sesungguhnya haha.. Soalnya selama ini kan LDM terus, kami belum pernah hidup berdua satu atap dalam jangka waktu yang lama.

Makasih buat yang udah mampir di blog saya ini..


Hello, Solo..
Please be nice yaa... ;)

No comments:

Post a Comment

Leave your comment please.. thank you ;)